Saturday, November 28, 2009

Sekolah Baru

Dua minggu lepas Siti Sarah dapat surat dari Sekolah Kebangssan Paya Keladi, sekolah yang dia belajar sekrang ini. Untuk tahun hadapan, 2010 dia kena bertukar ke Sekolah Kebangsaan Bertam Perdana. Alhamdullillah jadi kami tak perlu lah nak pikir macam mana nak tukar dia ke Sekolah Kebangsaan Bertam Perdana lagi. Sekolah ini kira berada dihadapan rumah ja, sangat dekat.
Sebelum dapat kesekolah baru ini beliau dan rakan-rakan yang tinggal di Bertam Perdana akan ditempatkan di Sekolah Kebangsaan Bertam Indah sementara sekolah baru ini siap sepenuhnya. Kelas yang akan didudukinya pun dah diketahui. Ketika dia dapat surat ini cikgu dia kata mereka akan berada di SK Bertam Indah cuma 6 minggu sahaja tetapi lepas dua ke tiga hari dia dapat maklumat lagi kata 6 bulan pula. Tak kisahlah janji belajar.

Pelajar yang akan berpindah ke SK Bertam Perdana dikumpul dari sekolah yang berada disekitar Kepala Batas dari tahun 1 hingga tahun 3 dan mereka akan ditempatkan di kelas khas sementara tunggu SK Bertam Perdana siap.

Anak makcik yang bawa van anak aku kesekolah juga kena tukar ke sekolah tu, jadi pengangkutan tak jadi masalah sangat.

Gambar baner dalam bentuk panorama Sekolah Kebangsaan Bertam Perdana aku buat menggunakan beberapa keping gambar yang diambil dari balkoni rumah aku dan dicantumkan menggunakan perisian Hugin, yang boleh didapati secara percuma. Dibawah adalah gambar-gambar yang masih tak bercatum. Lama aku cari kat internet, nak cari software untuk buat gambar panorama, kebanyakan kena bayar, alhamdullilah jumpa juga yang free.

Sunday, November 22, 2009

Hari Ikhtifal 2009

Setelah semalaman hampir 4 kali anak aku muntah dari pukul 2 pagi hingga ke pagi tapi dia kuat kan semangat juga untuk menyertai Hari Ikhtifal 2009 tadikanya, Tadika Khalifah Intelek. Rasanya hampir 2 bulan tadikanya buat persiapan untuk acara tersebut. Walau tak bermaya tapi dari raut mukanya tetap gembira ketika bangun pagi. Tak sabar untuk membuat persembahan. Aku dan isteriku dok tanya dia kalau-kalau dia tak mahu pergi. Tapi dia tetap hendak kemajlis Ikhtifal tersebut.


Majlis ini diadakan di dewan Sekolah Sains Kepala Batas, sekolah sains yang rasanya setahun telah dibuka. Sampai di muka pintu dewan ia disambut oleh gurunya dan dibawa kebelakang pentas untuk buat persiapan. Aku dan isteri tunggu dihadapan pentas. Setelah acara bermula, ini adalah beberapa aktiviti yang disertainya.


Membaca Surah Yasin bersama beberapa rakan-rakannya.
Acara diselang-seli dengan ucapan guru besar, Cikgu Atikah, bapa cikgu Atikah dan ceramah motivasi olehUstaz Muhd Rozee Abd Razak.

Setelah itu dia sertai senamrobik. Nampak kaku sikit, macam robot.

Dan yang terakhir sekali dia mengambil bahagian dalam persembahan drama Raja Namrud sebagai nyamuk. Aku nak ambil gambar dia pun susah sebab lari pusing raja Namrud cepat sangat sampai terjatuh,macam sihat ja. Jadi aku tunggu abis acara suruh dia posing baru ambil gambar.


Akhir sekali penyampaian hadiah kepada yang telah graduate (abis tadika la unur 6 tahun) dan penyampaian hadiah kepada setiap kanak-kanan tadika.



Anak aku yang perempauan, Siti sarah untuk kali ini tak mengambil bahaghian sebab dia cuma transit sahaja ke Tadika ini. Selesai sahaja majlis diadakan jamuan makan tengahari. Muhammad Ammar cuma minum air sahaja mungkin perut masih tak sedap. Lepas seketika muntah lagi. Masa persembahan mungkin dia tahan supaya tak muntah. Kelihatan tak bermaya pada mukanya

Habis sahaja makan kami ke klinik untuk ambil ubat.

Thursday, November 19, 2009

1 Malaysia

The Top Countries for 2010
Here’s our list of the 10 hottest countries for next year — and why

LonelyPlanet.com

Malaysia

Malaysia often gets criticised as being mild in comparison with its grittier neighbours, Thailand and Indonesia. It’s true, natural disasters and coups only seem to happen across its borders, the roads don’t have too many potholes, buses and trains have air-con and plush seats, and hotels are of international standard. While troubles are few, visiting Malaysia lets you leap into the jaws of one of the most interesting parts of Southeast Asia’s roaring cultural smorgasbord — and not be too worried about it. Cheap connections to Europe and great exchange rates mean that you won’t get eaten up by your wallet either.

p/s: baca artikel laman web Yahoo dalam kolum TODAY hari ini

Wednesday, November 18, 2009

Lambaian Ka'abah

Lambaian Haji, hari ni bapa dan mama aku berangkat ke Mekah. Setelah sekian lama buat rayuan untuk ketanah suci Makkah maka pada 11hb November 2009 permohonan dia mendapat kelulusan dari Tabung Haji. Tapi tarikh tak tahu lagi. Setelah menghubungi semula pihak Tabung Haji maka penerbangan ke tanah suci telah ditetapkan pada 18hb November malam. Maka tiket kapalterbang MAS dari Alor Setar ditempah ke KLIA.

Lebih kurang jam 2 petang setelah solat Zohor bapa dan mama aku keluar dari rumah setelah bacaan doa oleh Pak Su Halim dan berkumandang azan yang dilaongkan oleh jiran untuk ke Lapangan Terbang Sultan Abdul Halim.

Setelah menunggu lebih kurang 40 minit, bapa dan mama masuk ke balai berlepas lebih kurang jam 3 petang untuk ke KLIA. Kira nie first time aku masuk lapangan terbang nie setelah dibuat baru. Dulu bangunan buruk ja. Yang aku tak best pengumuman dari corong speaker tak berapa jelas, macam bercakap dalam kelambu dan satu lagi dia punya jadual penerbangan yang dipaparkan dari signage kecil saja, tak berapa jelas kena pi dekat baru boleh baca, digunanya LCD Monitor 42 in saja. Parking memang OK sebab sekali masuk cuma RM 1.20 ja.

Bapa aku kata bila sampai KLIA ada orang Tabung Haji yang akan bawa ke Kelana Jaya sebelum berangkat ke tanah suci Makkah.

Semoga bapa dan mama aku dapat haji yang mabrur dan selamt pergi dan balik....amin

Friday, November 6, 2009

Aku dalam lukisan Ammar


Ini adalah nukilan Muhammad Ammar merakamkan aku dalam lukisannya menggunakan Pain (program melukis free dalam Windows). Mungkin empat ke lima puluh tahun lagi lukisan ini akan menjadi masterpiece.

Monday, November 2, 2009

3 dah jadi 2 juga

Setelah melihat adiknya Muhammad Ammar boleh naik basikal dengan 2 tayar. Jadi setiap petang menunggang basikal menjadi agenda utama Siti Sarah. Sebelum ini dia tak berapa minat menunggang basikal. Jika orang naik basikal dia akan berjalan atau berlari sahaja.

Setelah melihat dia macam boleh naik basikal 2 tayar, aku pun buka tayar ketiga. Mula-mula memang susah sikit Sarah nak naik. Aku kena pegang supaya dia dapat imbang badan sebelum kayuh. Banyak kali juga ajar dia supaya sebelah kaki kayuh sedikit dahulu ambil lajak sebelum menggangkat kaki kedua, tapi tak menjadi. Dia pun dah mula tention disamping adiknya yang kadang-kadang mengganggunya, maklum lah adiknya dah terer dah.

Lama-lama lihat dia tak boleh juga buat sendiri, mungkin dia terpaksa angkat kaki kedua tinggi untuk pijak pengayuh sebab tempat duduk dia rendah. Lalu dinaikkan tempat duduk dia supaya dia dapat mengangkat kaki kedua dan diletakkan atas pengayuh dengan pantas. Selepas dinaikkan baru boleh dia naikkan kaki kedua ke pengayuh selepas ambil lajak.

Dah dapat kayuh basikal dengan baik ditempat lurus dengan bangganya, siap senyum lagi tetapi tergagap jika nak membelok. Ok la tuu...kena praktis setiap petang nie.

Oh....Power Window Myvi

Masa dulu kita selalu sebut kereta Proton ada banyak masalah terutama dengan power window. Tapi kereta PROTON Wira yang aku pakai dulu tak ada pun masaalah power window. Ada satu ketika ada forum atau seminar ( rasanya mengenai halatuju syarikat besar negara) di USM yang disertai oleh pihak PROTON sebagai salah seorang ahli penel . Semasa sesi soal jawab ada yang bertanya mengenai masalah power window kat situ ( entah siapa yang bertanya aku tak pasti...yang pasti dia telah betanya ditempat yang salah). Begitulah kelemahan PROTON sehingga jika ada ruang pasti ada yang akan melepaskan geram, tak kira didalam forum atau di akhbar.

Lain pula ceritanya dengan PERODUA Myvi aku. Semenjak aku pakai banyak kali aku suruh mereka perbaiki power window Myvi aku. Cermin kadang-kadang naik dan kadang-kadang sangkut masa aku tekan butang power window. Setiap kali perbaiki tak berapa lama masalah yang sama akan berulang. Dari sebelum habis waranty sehingga habis waranty.

Hari ini aku ke pusat servis PERODUA di Seberang Jaya. Diadunya masalah yang sama, lalu penjaga kaunter itu beritahu mereka akan perbaikinya. Aku tanya sebab apa selalu problem. Dia kata Myvi memang ada masalah power window dari dulu lagi disebabkan pembekal memberi barang yang tak berkualiti. Mereka telah menukar ke pembekal yang lain, tetapi kualiti alatan tetap sama. Mereka cuma dapat perbaiki sahaja, jika ditukar baru pun masaalah itu tak mungkin akan selesai.

Aku hairan juga macammana masaalah kepada kereta keluaran PROTON tersebar dengan luas tetapi masalah kereta PERODUA tidak tersebar. Mungkin orang dah malas nak komplen masalah kereta buatan tempatan. Jika dibuat aduan pun masalah akan tetap sama.

Kualiti ini mungkin akan dapat diatasi jika keistimewaan yang dinikmati sebagai kereta Nasional ditarik balik dan memberi peluang mereka bersaing dengan kereta import secara terbuka. Persaingan ini akan menjadikan mereka lebih komitet dalam menjaga kualiti.

Kereta-kereta nasional haruslah menunjukkan ke nasionalannya bukan setakat harga yang mampu milik ( terutama untuk orang bekerja dengan kerajaan kerana maksimum pinjaman yang boleh dibuat menggunakan skim pinjaman kenderaan sebanyak RM 55,000.00 sahaja) tetapi juga kualiti barang yang diterima.

....1Malaysia..."Rakyat didahulukan, Pencapaian diutamakan"
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...