Saturday, February 27, 2010

Restoran Pen Mutiara

Setelah berpenat dengan rawatan anai-anai, malam nie abang ipar aku nak belanja makan. Dia tanya makan kat mana yang best. Aku pun tak tau. Aku call la member kat Penang. Dia bagi dua pilihan satu Restoran Hammer dan satu lagi Restoran Pen Mutiara. Pusing-pusing antara dua tu aku pilih Pen Mutiara. Untuk dapat maklumat tentang restoran tu aku search internet dapat la no talipon dan yang penting plan nak pi sana. Dari carian kat internet, ada dua lokasi Restoran Pen Mutiara, Di Batu maung dan Taman Selat. Dipilih la yang di Batu Maung sebab berdekatan dengan Airport Bayan Lepas. Nasib baik dalam google map dah ada tag lokasi tersebut.

Setelah ambil abang ipar di airport Bayan Lepas terus ke Restoran Pen Mutiara. Sebenarnya abang ipar aku yang sorang lagi yang bawa. Dia ada GPS, lagi senang dari tengok kat Google map.

Restoran Pen Mutiara dikendalikan oleh Persatuan Nelayan Negeri Pulau Pinang dan Lembaga Kemajuan Ikan Malaysia (LKIM). Restoran ini mula beroperasi pada 1hb Januarai 2006. Maklumat lanjut sila layari http://penmutiara.com/about.php.

Untuk memudah kan pi makan sana, sebelum pi sana kita boleh buat tempahan. Call saja restoran tu. Last call untuk ambil order jam 10 malam.

Sampai kat sana memang mudah sebab lampu neon tulisan restoran ini dapat dilihat dari jauh jika waktu malam ( sebab ia terletak di atas bangunan Wisma Nelayan). Parking memang banyak dan ada penjaga parking. Bila keluar dari kereta kita akan di sapa oleh bau ikan, memang la dah dia terletak kat pelabuhan ikan.

Masuk kedalam, restoran ini memang nampak exclusive dengan hiasan dan susunaturnya, terdapat maklumat-maklumat tentang LKIM dan ikan-ikan kat Malaysia nie. Dihiasi dengan air terjun.

Kita akan dialun kan dengan nyanyian dari penyanyi restoran ini. Suara dia memang best, tambahan kalau menyanyi lagu-lagu lama terutama lagu Broery Marantika. Hidangan yang sampai memang sedap, kena denga selera aku. Puas hati la makan kat restoran ni. Harganya pun berpatutan. Hidangan sampai pantas dan panas, walau dah di buat tempahan awal.

Sampai ja hidangan apa lagi belasah la. Perut pun dah lapar, dah jam 9.30 malam.
Selepas habis makan lebih kurang jam 11 malam, aku keluar nak ambil gambar pemandangan luar restoran tapi dah gelap mereka dah tutup lampu neon sign Pen Mutiara. Masa tutup kedai.
Jika sesiapa yang nak makan seafood rasanya restoran ni memang best. Untuk maklumat lanjut:
Restoran Pen Mutiara
Wisma Nelayan
Pelabuhan LKIM Batu maung
11960 Bayan Lepas , Pulau pinang
04-6264615

http://penmutiara.com/about.php

Lokasi boleh tengok Google map dibawah.


View Larger Map

Anai-anai @ Bertam Perdana lagiii

Tak habis-habis dengan anai-anai kat Taman Bertam Perdana yang dibangunkan oleh Bertam Properties. Rasanya dah 3 kali aku buat rawatan termasuk rawatan yang Bertam Properties yang kononnya bermurah hati sponser untuk rawatan ketika mula-mula waranti habis ( rasanya mereka buat rawatan tanah tak berapa elok ketika projek pembinaan sedang berjalan). Rawatan-rawatan yang dibuat tak menjadi juga. Lepas tiga empat bulan anai-anai datang balik. Habis lantai dan dinding kabinet dapur yang berlubang ditebuk untuk masukkan ubat.
Kali ini aku tukar syarikat lain pula datang buat rawatan, mana tahu kalau serasi ( macam jumpa bomoh pulak). Syarikat lama tokey dah beralih angin jadi dreba kapal buat jambatan kedua Pulau Pinang. Dapat nombor mereka dari iklan yang di paku kat pokok depan rumah aku. rasanya mereka nie pun tahu kawasan ini port anai-anai.

Ini salah satu aktiviti yang di buat untuk buang anai-anai. Island Pest Control nie buat kerja rasa ok kot. tapi ada juga yang aku lihat tak berapa cekap seperti penggunaan nozel untuk sembur ubat kecelah-celah kayu atau disebalik dinding kayu. Mereka bagi waranti 3 tahun, setiap 6 bulan mereka akan datang periksa. Kalau ada masalah call saja mereka akan sampai. Itu janji syarikat tu la. Rasanya biar OK, tak larat dah nak berkemas rumah. Sekali buar rawatan anai-anai habis bersepah rumah, lepas tu kena kemas balik. Siling yang di kopak pun kena tampal balik. Duit pun habis. Layan slideshow rawatan anai-anai yang dibuat oleh Island Pest Control.

Sunday, February 21, 2010

Masakan Dalam Pantang : Rasam

Nie dia bahan dan cara buat rasam anak aku cakap sup mamak.

Bahan-bahan :
1 sudu lada hitam
1 sudu jintan manis
1 sudu jintan putih
1 sudu halba campur
Beberapa ulas bawang purih tak buang kulit
3 ulas bawang besar dipotong.
3 biji tomato
2 tangkai daun kari
air asam jawa secukup rasa.
Beberapa biji cabai kering
1 sudu kecil kunyit serbuk
Sedikit minyak masak.


























Cara buat :















1- Tumbuk Lada hitam, jintan manis dan putih sehingga lumat.















2- Masukkan bawang putih dan tumbuk sekali. Tak perlu lumat sangat.




























3-Potong tomato dan masukkan dalam semangkuk air dan ramas secukup rasa.















4- Ramas asam jawa untuk medapat airnya. Ambil airnya sahaja.















5- Masukkan air asam jawa dan bahan-bahan yang ditumbuk kedalam tomato yang diramas tadi.















6- Panaskan minyak dalam periuk.





























7- Setelah minyak panas masukkan halba campur, bawang besar yang telah di hiris, daun kari, cabai kering. Goreng hingga naik bau.















8- Masukkan air asam bersama bahan-bahan didalamnya kedalam periuk.
















9- Sebelum mendidih masukkan kunyit kedalam masakan.
10- Tambah garam secukup rasa.















11- Jangan bagi mendidih, sebelum mendidih tutup api.

Sedia untuk dihidangkan.

Best makan rassam dengan ikan goreang dan papedom, tu aku la.

Saturday, February 20, 2010

Basikal Baru...

Semenjak-menjak boleh naik basikal, rasa basikal yang dok ada semakin kacik terutama basikal anak lelaki aku. Basikal kakak ok lagi tapi break dah tercabut.

Hari nie bawak basikal depa kat kedai basikal di Kepala Batas. Mula-mula nak tread-in basikal Ammar, nak ambil baru. Basikal Sarah nak repair saja, tambah tongkat dan repair break, sais 12" rasa aku ok lagi bagi dia naik.

Tokey tu cakap basikal lama tu ( 2 buah yang rasaaya sais 10" kot) dia nak angkat RM 30 ja, dia kata basikal kecik-kecik susah laku. Dok tengok-tengok basikal yang baru, tokey tu tunjuk la basikal yang kira ok la sais tayar 20" dan harga berpatutan. Dok belek-belek lepas tu rasanya baik tread-in basikal Sarah sekali, beli baru terus kat dia. Tanya tokey tu basikal kakak yang besar sikit tu berapa?, dia cakap boleh angkat RM 30 ja. Tokey tu tak nak naikkan lagi harga, tapi dia kurangkan harga basikal baru sebanyak RM 10 sebuah. OK lah, malas layan.

Jadi hari ni depa dapat la basikal baru yang ada break dan tongkat. Nak naik kena ginjat sikit.
Kotoq sikit pun dah kena lap.

Masa pi beli Ammar sorang ja ikut ke kedai. Waktu bawa balik, basikal Sarah disembunyi dalam bilik dia. Selepas Sarah balik tiution kami cakap basikal dia tak leh repair, kami jual dan beli basikal adik ja. Apa lagi sebek la. Ibu suruh simpan tudung kat dalam bilik. Kami kat bawah standby apa dia nak kata, tapi senyap ja. Kami tanya la dia pasai pa?. Dia tanya basikal dalam bilik dia sapa punya. Diberitahu dia punya, muka ceria balik la. Kira surprise la tu.

Sunday, February 14, 2010

Muzium Padi

Setelah sekian alam jadi rakyat Kedah baru hari nie kami dapat pi Muzium Padi. Masa ni cuaca memang panas dan tak berawan. Kami bertolak dari rumah bapa aku sudah hampr tengahari. Untuk sampai kesana rasa aku tak berapa susah sebab papan tanda memang banyak. Kalau susah jadikan Gunung Keriang sebagai panduan ( macam kat Pulau Pinang, bangunan KOMTAR menjadi panduan jika sesat). Dikiri kanan jalan bendang saja-saja. Muzium Padi ni terletak berhampiran Gunung Keriang.


Bangunan dia berbentuk seperti seberkas padi yang telah di potong (orang panggil mengerat) sebelum dipukul (zama dulu orang memukul padi untuk meleraikan biji padi dari tangkai. La ni orang pakai mesin tak dak dah nak berkas padi ni). Motif-motif padi digunakan disekitar muzium.


Kesian bini aku yang tengah sarat. Untuk memasuki muzium ni kena naik tangga ketingkat dua. Tak pasti lah OKU (Orang Kelainan Upaya yang diusulkan oleh USM) nak naik macam mana.



Setelah membeli tiket kita akan memasuki ruang legar yang menempatkan mural yang berbentuk bulatan rasanya sebanyak 4 buah yang mengandungi latarbelakang pemandangan sawah padi. Ada ruang tonton dan tiang-tiang yang mengandungi info mengenai padi.


Tarikan utama adalah ditingkat atas, tingkat 3. Lagi sekali kena menaiki tangga. Yang istimewa tangga ini seolah-olah kita menyusuri gua keatas dengan ada batu-batu dan stalaktit.



Sampai keatas memang best. Kita akan berada seolah-olah dipuncak bukit. Ada platform bulat dimana disekeliling disediakan kerusi. Platform ini akan berputer 360 darjah. Disekeliling merupakan suatu kubah yang dilukis pemandangan sawah dan kampung dengan mengambarkan aktiviti petani terutama pesawah.

Dari maklumat yang aku dapat dari laman web Tourism Malaysia gambar mural nie dilukis oleh 60 orang Korea. Orang Malaysia tak ada pelukis yang berbakat ka??. Lukisan nampak hidup, pandai orang Korea mengamati kehidupan Orang Melayu terutama pesawah.


Dalam mural itu terdapat berbagai cuaca yang ditunjukkan seperti panas dan hujan dan aktiviti seperti menanam padi, menternak haiwan dan berniaga.




Habis satu pusingan, kami turun kebawah melalui tangga yang kami naik tadi dan turun satu tingkat lagi, kali ini disediakan tangga dan lif. Ditinggkat paling bawah (bangunan ini ada tiga tinggkat saja) ditempatkan segala macam alatan menanam padi, yang moden dan tradisional.


Melihat alat-alat tu mungkin kita dapat mengenang kembali kisah silam waktu kecil-kecil dulu- aku la tu. La nie memang dah tak jumpa alatan-alatan tradisional yang digunakan disawah. Semua pakai mesin.








Ada juga tempat untuk menguji minda seperti menyusun puzzle dan tempat untuk mengambil gambar dengan pakaian petani.
Hasil-hasil dari padi banyak ditunjukkan terutama barangan berasaskan makanan. Terdapat juga sebuah kedai cenderamata ditingkat bawah.


Habis pusing didalam, kat luar juga menarik disediakan arca-arca berbentuk binatang. Keseluruhan muzium ini menarik, sesuai untuk mengetahui tentang penanaman padi dan sejarahnya. Terutama rakyat negeri Kedah yang dianggap sebagai Jelapang Padi Malaysia.


Waktu operasi 9 pagi hingga 5 petang dibuka setiap hari dan bayaran masuk Rm 3.00 (Dewasa), RM1.00 (Kanak-kanak) dan kemera atau kamera talipon RM2.00. Lokasi boleh lihat peta dibawah ( sila klik utuk gambar lebih jelas, jika tak berjaya save gambar map kedalam komputer-buka dari komputer).

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...